Widget HTML Atas

9 SEO Best Practice yang Harus Anda Ikuti pada tahun 2020

SEO best practice untuk tahun 2020 sebenarnya seperti apa sih? Apakah memang benar jika situs web kita harus selalu berada di halaman 1 google?

Inilah suatu kenyataan yang pahit, jika Anda tidak mendapat peringkat di hasil 10 teratas Google untuk kata kunci target Anda, maka situs web Anda mungkin saja tidak terlihat di Google.

9 seo best practice untuk tahun 2020
sumber gambar : unsplash


Menurut HubSpot, 75% pencari tidak pernah melewati halaman pertama hasil pencarian – inilah mengapa sangat penting untuk menentukan peringkat di halaman pertama Google.

Ada beberapa strategi dan teknik yang dapat Anda ikuti untuk mendapatkan peringkat yang lebih tinggi di Google, tetapi jika Anda tidak memahami dasar-dasarnya dengan benar, peluang Anda untuk mendapatkan peringkat di halaman 1 Google kecil.

Dengan mengikuti SEO best practice, Anda akan meletakkan dasar bagi situs Anda untuk meningkatkan visibilitasnya dalam penelusuran. Setelah Anda meletakkan dasar, Anda dapat melanjutkan ke penelitian kata kunci yang lebih maju dan strategi membangun tautan.

Pada artikel ini, kita akan belajar bersama mengenai 9 SEO best practice yang direkomendasikan oleh semrush yang harus Anda ikuti untuk mencapai peringkat pencarian yang lebih tinggi di tahun 2020 ini.

SEO Best Practice 2020


Sesuaikan Konten Anda Dengan Pencarian

Maksud penelusuran (juga disebut “maksud pengguna”) adalah tujuan di balik setiap kueri penelusuran. Memahami dan memuaskan maksud pencarian adalah prioritas utama Google. Halaman yang mendapat peringkat di halaman pertama Google semuanya telah lulus uji lakmus Google pada maksud pencarian.

Misalnya, lihat hasil pencarian untuk “cara membuat kue oatmeal.”

cara membuat kue oatmeal bagian seo best practice

Hasil pencarian teratas adalah posting blog atau video, bukan halaman eCommerce yang menjual kue oatmeal. Google memahami bahwa orang yang memberikan penelusuran khusus ini mencari untuk belajar, bukan untuk membeli.

Di sisi lain, hasil pencarian teratas untuk kueri seperti “beli kue oatmeal” adalah halaman eCommerce. Karena dalam hal ini, Google memahami bahwa orang-orang sedang dalam mode beli. Oleh karena itu, hasil teratas tidak menyertakan tautan ke resep kue oatmeal.

beli kue oatmeal bagian seo best practice

Oleh karena itu, pada seo best practice kita yang pertama ini, jika Anda ingin memberi peringkat halaman Anda di halaman 1 Google pada tahun 2020, Anda perlu memahami konsep maksud pencarian dan membuat konten yang selaras dengan maksud pengguna.

Ada empat jenis maksud penelusuran yang umum:

  1. Informasi: Pencarian termasuk dalam maksud informasional ketika pengguna mencari informasi tertentu. Ini bisa berupa penelusuran sederhana seperti “bagaimana cuaca hari ini?” yang memberikan hasil instan atau sesuatu yang kompleks seperti “strategi SEO terbaik” yang membutuhkan penjelasan yang lebih mendalam.
  2. Navigasi: Dalam hal ini, penelusur mencari situs web atau aplikasi tertentu. Contoh umum penelusuran navigasi termasuk “login Facebook”, “SEMrush”, dan “Amazon”.
  3. Komersial: Maksud di balik penelusuran adalah komersial saat pengguna mencari produk tertentu tetapi belum membuat keputusan akhir. Misalnya, penelusuran seperti “tool SEO terbaik” dan “kamera DSLR terbaik” adalah penelusuran komersial.
  4. Transaksional: Di sini, maksudnya adalah untuk membeli. Pencari telah membuat keputusan untuk membeli produk atau alat tertentu. Contohnya termasuk penelusuran seperti “beli Nikon d500”, “beli Macbook Air”, dan “beli bahan makanan secara online”.

Pada SEO best practice kali ini adalah selalu mengingat maksud pencarian saat membuat konten untuk situs web Anda.

Misalnya, jika Anda ingin memberi peringkat untuk kata kunci “kamera DSLR terbaik”, Anda perlu menyadari bahwa maksud penelusuran di sini adalah komersial, bukan transaksional. Pengguna masih ragu-ragu memilih merek DSLR mana.

Tidak ada gunanya mengoptimalkan halaman arahan DSLR Anda dengan kata kunci spesifik tersebut. Google memahami apa yang diinginkan pengguna jika kueri penelusurannya adalah “kamera DSLR terbaik”. Mereka mencari opsi. Mereka mencari posting blog atau video yang mencantumkan kamera DSLR terbaik, bukan halaman produk atau halaman eCommerce.

Intinya: Buat konten yang sesuai dengan maksud pencarian audiens target Anda.

Tulis Title Tag dan Meta Deskripsi yang Menarik

Judul halaman dan meta deskripsi Anda adalah dua dari tag meta terpenting di halaman Anda. Mari kita bahas tag judul dulu.

Tag Judul (Title Tag)

Tag judul adalah judul yang dapat diklik yang muncul dalam hasil pencarian dan sangat penting dari perspektif SEO.

Menurut Google:

“Judul sangat penting untuk memberi pengguna wawasan cepat tentang konten hasil dan mengapa itu relevan dengan kueri mereka. Ini sering kali merupakan informasi utama yang digunakan untuk memutuskan hasil mana yang akan diklik, jadi penting untuk menggunakan judul berkualitas tinggi di halaman web Anda. “

Mesin pencari seperti Google biasanya menampilkan 50-60 karakter pertama dari sebuah judul. Google akan menampilkan judul lengkap ke halaman Anda selama Anda mempertahankan tag judul Anda di bawah 60 karakter.

Berikut beberapa praktik terbaik lain yang perlu diperhatikan saat membuat tag judul:

  • Sertakan kata kunci target Anda.
  • Tulis judul yang cocok dengan maksud pencarian.
  • Hindari membuat tag judul duplikat.
  • Hindari penjejalan kata kunci.
  • Jaga agar tetap deskriptif tapi ringkas.

Deskripsi Meta

Meta tag terpenting kedua pada halaman adalah meta deskripsi. Meta deskripsi adalah ringkasan singkat dari halaman di SERP yang ditampilkan di bawah tag judul.

Meta deskripsi tidak secara langsung mempengaruhi peringkat pencarian, tetapi dapat mempengaruhi rasio klik-tayang.

Google menjelaskannya dengan baik:

Tag meta deskripsi secara umum harus menginformasikan dan menarik minat pengguna dengan ringkasan singkat dan relevan tentang halaman tertentu. Mereka seperti promosi yang meyakinkan pengguna bahwa halaman tersebut persis seperti yang mereka cari.”

Google biasanya memotong meta deskripsi menjadi 155–160 karakter, jadi pastikan Anda memberikan ringkasan yang akurat dari konten Anda sambil menjaganya tetap di bawah 160 karakter.

Berikut beberapa praktik terbaik untuk diikuti saat menulis meta deskripsi Anda:

  • Tulis deskripsi meta yang unik untuk setiap halaman.
  • Gunakan salinan berorientasi aksi.
  • Sertakan kata kunci target Anda.
  • Cocokkan maksud pencarian.
  • Berikan ringkasan yang akurat.

Optimalkan Gambar Anda

SEO best practice berikutnya adalah optimalisasi gambar. Gambar memainkan peran penting dalam meningkatkan pengalaman para pengunjung di situs Anda. Kemungkinan Anda menghabiskan banyak waktu memilih gambar yang tepat untuk menyempurnakan posting blog, halaman produk, dan halaman penting lainnya di situs Anda.

Tetapi apakah Anda menghabiskan waktu yang sama untuk mengoptimalkan gambar di situs Anda? Jika digunakan dengan cara yang benar, gambar dapat berkontribusi pada SEO situs Anda secara keseluruhan dan meningkatkan lalu lintas organik. Di bawah ini adalah empat hal yang dapat Anda lakukan untuk mengoptimalkan gambar Anda.

Pilih Format File Terbaik

Kecepatan situs adalah salah satu elemen peringkat yang penting, dan gambar sering kali menjadi kontributor terbesar untuk ukuran halaman secara keseluruhan. Akibatnya, Anda perlu mengoptimalkan kecepatan gambar untuk meningkatkan kinerja situs Anda secara keseluruhan. Langkah pertama dalam mengoptimalkan gambar adalah memilih format file terbaik, jadi mari kita lihat JPEG vs. PNG. vs. WebP.

Format gambar yang paling umum digunakan di web adalah JPEG dan PNG. Kedua format ini menggunakan teknik kompresi yang berbeda, itulah sebabnya ukuran file di antara keduanya bisa sangat berbeda.

Meskipun JPEG terlihat bagus untuk foto (seperti yang terlihat pada gambar di atas), PNG paling cocok untuk gambar yang berisi teks, gambar garis, dll.

WebP adalah opsi lain dalam penentuan format gambar. Google menyatakan bahwa, “WebP adalah format gambar modern yang memberikan kompresi lossless dan lossy superior untuk gambar di web”.

  • Gambar lossless WebP berukuran 26% lebih kecil dibandingkan dengan PNG.
  • Gambar WebP berukuran 25-34% lebih kecil daripada gambar JPEG yang sebanding dengan indeks kualitas SSIM yang setara.

Kompres Gambar Anda

Semakin besar ukuran file gambar, semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk memuat halaman web, itulah mengapa Anda harus mengcompress gambar Anda sebelum mengunggahnya ke situs Anda.

Untungnya, ada beberapa tool gratis di luar sana yang dapat membantu Anda mengcompres gambar.

  • TinyPNG: TinyPNG menggunakan teknik kompresi lossy yang cerdas untuk mengurangi ukuran file PNG dan JPEG Anda.
  • ImageOptim: Jika Anda pengguna Mac, Anda dapat mengunduh dan menggunakan tool gratis ini untuk semua kebutuhan kompresi gambar Anda. ImageOption adalah tool yang direkomendasikan oleh Google juga. Sejauh ini, tool ini adalah alat terbaik untuk mengompresi JPEG, tetapi tidak untuk PNG. Untuk mengompresi PNG, lebih baik Anda menggunakan TinyPNG.
  • ShortPixel: Jika Anda menjalankan situs Anda di WordPress, Anda dapat menginstal plugin ini untuk mengompres gambar Anda. Paket gratis ShortPixel memungkinkan Anda mengompres 100 gambar per bulan.

Berikan Teks Alt untuk Gambar

Meskipun ada kemajuan dalam kemampuan Google untuk memahami gambar, menambahkan teks alt ke gambar masih merupakan langkah yang diperlukan. Menambahkan teks alt ke gambar meningkatkan aksesibilitas web dan membantu browser lebih memahami gambar di situs Anda.

Inilah yang dikatakan Google tentang menulis teks alt:

“Saat memilih teks alt, fokuslah untuk membuat konten yang berguna dan kaya informasi yang menggunakan kata kunci secara tepat dan dalam konteks konten halaman.

Hindari mengisi atribut alt dengan kata kunci (penjejalan kata kunci) karena akan menghasilkan pengalaman pengguna yang negatif dan dapat menyebabkan situs Anda terlihat sebagai spam. “

Saat menulis teks alternatif untuk gambar, uraikan dengan singkat, dan hindari memasukkan penjejalan kata kunci target Anda.

Menggunakan Lazy-Load pada Gambar Anda

Lazy load adalah teknik yang menunda pemuatan sumber daya non-kritis (gambar, video, dll.) Pada waktu pemuatan halaman. Sebaliknya, gambar dan video dimuat hanya saat pengguna membutuhkannya.

Berikut adalah cara Google menjelaskan hubungan antara lazy load dan kinerja situs:

“Saat kami memuat gambar dan video dengan lambat, kami mengurangi waktu muat halaman awal, bobot halaman awal, dan penggunaan sumber daya sistem, yang semuanya berdampak positif pada performa.”

Optimalkan Kecepatan Halaman Anda

Jika situs Anda membutuhkan waktu lama untuk dimuat, Anda akan memiliki banyak pengguna yang frustrasi, dan peringkat Anda akan turun. Karena itu optimalisasi keepatan halaman merupakan salah satu faktor penting pada SEO best practice.

Ada beberapa tool gratis yang dapat membantu Anda memeriksa kecepatan halaman Anda, termasuk PageSpeed ​​Insights milik Google.

Tool yang banyak direkomendasikan untuk tugas ini adalah GTMetrix. Tool gratis ini memberikan wawasan tentang kecepatan halaman Anda dan memberikan rekomendasi tentang langkah-langkah yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan waktu muat Anda.

Anda juga dapat menggunakan SEMrush untuk melakukan audit situs dan memperbaiki semua masalah kinerja dengan situs Anda. Begini caranya:

  • Masuk ke dasbor SEMrush Anda dan arahkan ke Proyek> Tambahkan Proyek Baru> Masukkan domain Anda.
  • Masukkan semua detail di sini dan tekan “Mulai Audit Situs”.
  • Dalam beberapa detik, SEMrush akan menghasilkan laporan audit yang menunjukkan semua kesalahan di tempat yang perlu Anda perbaiki untuk meningkatkan kesehatan SEO situs Anda secara keseluruhan.
  • Dari laporan audit, navigasikan ke Kinerja Situs dan klik tombol “Lihat detail”.

Keberhasilan secara cepat dan mudah dalam meningkatkan kecepatan halaman Anda adalah dengan mengkompres gambar Anda (lihat pada point # 3).

Selain kompresi gambar, berikut beberapa hal lain yang dapat Anda lakukan untuk membantu halaman Anda memuat lebih cepat:

  • Aktifkan cache browser.
  • Hapus plugin yang tidak perlu.
  • Kurangi waktu respons server.
  • Kurangi jumlah pengalihan.
  • Perkecil file CSS dan JavaScript.

Menggunakan Link Internal

Internal link penting karena tautan tersebut membentuk hierarki informasi untuk situs web Anda dan juga membantu Google mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang konten di laman Anda. Tautan internal dapat secara signifikan meningkatkan peringkat Anda bila digunakan dengan cara yang benar.

Contoh kasus: NinjaOutreach meningkatkan lalu lintas organik mereka sebesar 40% dengan mengoptimalkan tautan internal.

Praktik terbaik SEO adalah menambahkan tautan internal dari halaman peringkat teratas di situs Anda ke halaman yang membutuhkan peningkatan.

Tingkatkan Pengalaman Pengguna di Situs Web Anda

Google terus memantau bagaimana pengguna berperilaku dengan konten Anda. Karena itu, pengalaman pengguna adalah salah satu faktor kunci dalam meningkatkan peringkat pencarian Anda.

Kecepatan halaman memainkan peran penting dalam meningkatkan pengalaman pengguna pengunjung di situs Anda (lihat point # 4).

Berikut beberapa kiat lain untuk memastikan bahwa pengguna mendapatkan pengalaman yang baik saat mengunjungi situs Anda:

  • Gunakan subheading: Penggunaan subheading yang benar (H1, H2, H3) membantu Google memahami konten Anda dengan lebih baik dan membuat teks Anda lebih mudah diakses oleh pembaca.
  • Jadikan konten Anda menarik secara visual: Beberapa studi menunjukkan bahwa visual membantu orang-orang memahami konten Anda dengan lebih baik. Gunakan gambar, video, dan tangkapan layar yang relevan untuk mengilustrasikan poin Anda.
  • Hindari menggunakan popup yang mengganggu: Popup tidak hanya buruk dari sudut pandang SEO, tetapi juga akhirnya mengganggu pengunjung Anda. Sejak 2017, Google telah menghukum situs yang menggunakan popup yang mengganggu. Jadi gunakan popup dengan hemat. Jika Anda benar-benar perlu menggunakannya untuk mengembangkan daftar email Anda, gunakan popup saat keluar, atau tampilkan kepada pengguna yang telah menghabiskan setidaknya 5 menit di situs Anda.
  • Gunakan ruang putih: Ruang putih adalah aspek fundamental dari desain yang baik. Menurut Crazy Egg, spasi kosong antara paragraf dan di margin kiri dan kanan meningkatkan pemahaman sebesar 20%. Jadi pertimbangkan untuk menggunakan ruang putih agar konten Anda lebih terbaca dan menarik perhatian pengguna.

Sertakan Kata Kunci (Keyword) di URL Anda

Struktur URL adalah aspek SEO yang sering diabaikan. Struktur URL yang baik memberikan gambaran kepada pengguna dan mesin telusur tentang apa sebenarnya halaman tujuan. Karenanya hal ini menjadi salah satu faktor seo best practice.

Google menjelaskannya dengan baik:

“Struktur URL situs harus sesederhana mungkin. Pertimbangkan untuk mengatur konten Anda sehingga URL dibuat secara logis dan dengan cara yang paling mudah dipahami oleh manusia (jika memungkinkan, kata-kata yang dapat dibaca, bukan nomor ID yang panjang).”

Dengan mengingat hal itu, berikut adalah cara membuat URL yang terstruktur dengan baik:

  • Gunakan URL singkat: Sebuah studi yang dilakukan oleh Backlinko menemukan bahwa URL pendek cenderung mengungguli URL panjang dalam SERP.
  • Gunakan URL kaya kata kunci: Selalu sertakan kata kunci target Anda di URL untuk meningkatkan peluang Anda mendapatkan peringkat yang lebih baik dalam hasil pencarian.
  • Hapus “stop words” yang tidak perlu: Untuk membuat URL Anda terlihat bersih dan ringkas, pertimbangkan untuk menghapus kata sambung, pemberhentian kata atau “stop words”.

Fokus Untuk Mendapatkan Lebih Banyak Authority Backlink

Meskipun terdapat beberapa perubahan pada algoritma pencarian dan sistem peringkat Google, Google masih menganggap backlink sebagai faktor peringkat utama sehingga menjadi point dalam SEO best practice. Google mengakui backlink sebagai suara kepercayaan.

Jika halaman web Anda memiliki banyak backlink, itu meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan peringkat lebih tinggi dalam hasil pencarian. Akibatnya, penting bagi Anda untuk fokus membangun tautan balik / backlink untuk situs web Anda.

Konon, tidak semua backlink dibuat sama. Beberapa backlink dapat meningkatkan peringkat Anda untuk permintaan pencarian tertentu secara eksponensial, sementara yang lain dapat menggagalkan peringkat Anda, itulah sebabnya Anda harus memprioritaskan backlink otoritatif daripada jenis backlink lainnya.

Anda harus memfokuskan semua upaya Anda untuk membangun backlink berkualitas tinggi yang dapat meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan peringkat lebih tinggi untuk kata kunci target Anda. Salah satu cara paling efektif untuk mendapatkan backlink otoritatif adalah dengan meniru strategi membangun tautan yang dilakukan pesaing Anda.

Publikasikan Konten Lebih Panjang dan Lengkap

Pada kenyataannya, konten yang lebih panjang mendapat peringkat lebih baik di Google. Klaim ini didukung oleh beberapa studi, termasuk studi SEMrush terbaru tentang artikel dengan performa terbaik.

Temuan utama dalam penelitian ini menunjukkan bahwa artikel yang lebih panjang (posting dengan 3000+ kata) mendapatkan lalu lintas 3x lebih banyak, 4x lebih banyak berbagi, dan backlink 3,5x lebih banyak daripada artikel dengan panjang rata-rata (901-1200 kata).

perbandingan panjang kata pada seo best practice
sumber gambar: semrush

Singkatnya, ada korelasi yang kuat antara panjang konten dan kinerja pencarian.

Oleh karena itu, Anda harus mempublikasikan 1-2 artikel panjang yang diteliti secara menyeluruh yang menyertakan informasi bermanfaat bagi pengguna Google. Google ingin Anda fokus pada kebutuhan pengguna daripada SEO, dan ini adalah cara terbaik untuk menjaga pembaca dan mendapatkan konversi. Namun, kita semua tahu SEO itu penting juga.

Saat membuat konten bentuk panjang di blog Anda, targetkan kata kunci yang mencapai keseimbangan yang baik antara volume pencarian dan kesulitan kata kunci.

Kata kunci berekor panjang (long tail keyword) cenderung memiliki volume penelusuran rendah, tetapi dalam beberapa kasus, kata kunci tersebut dapat membantu menjangkau pelanggan yang Anda butuhkan. Jika volume pencarian terlalu rendah, bidik kata kunci menengah (mid-tail keyword) dengan kesulitan kata kunci rendah hingga sedang.

Kesimpulan Mengenai SEO Best Practice

SEO Best Practice yang diuraikan di atas adalah titik awal yang bagus untuk mencapai peringkat pencarian yang lebih tinggi. Meskipun demikian, persaingan untuk mendapatkan halaman pertama yang didambakan di Google sangat ketat, terlepas dari ceruk tempat Anda beroperasi. Setelah best practice ini diterapkan, pastikan Anda cukup memahami tren SEO terbaru dan mengikuti teknik SEO lainnya dari waktu ke waktu untuk tetap menjadi yang terdepan dalam permainan dalam implementasi SEO best practice.

 

Berlangganan via Email